Kayuagung oganpost.com-Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten OKI mengeluarkan edaran guna menyesuaikan aktivitas pembelajaran dengan bencana kabut asap yang terjadi.

“Jika udara dalam kondisi parah (buruk), maka sekolah melakukan kegiatan belajar fakultatif yakni siswa diberi tugas khusus sesuai dengan mata pelajaran yang seharusnya berlangsung untuk kemudian dikerjakan di rumah,"ujar Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten OKI, Muhammad Amin,Selasa(24/9).

Lanjut dia Surat edaran dengan nomor 420/756/SKR/Disdik/2019 tertanggal 20 September tersebut ditandatangani langsung Bupati OKI, H. Iskandar, SE. Isinya, pilihan kebijakan yang bisa dilakukan pihak sekolah guna menyesuaikan proses belajar mengajar selama bencana asap.

“Sudah ditandatangani Pak Bupati dan diedarkan, agar jadi perhatian sekolah,"terangnya.

Sekolah menurut Amin diberikan kelonggaran untuk memundurkan jam belajar jika kabut asap sudah sangat mengganggu.

"Untuk menghindari dampak buruk kabut asap, sekolah dihimbau untuk menyediakan masker bagi siswa melalui dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS),"ucapnya.

Sambung dia Sekolah juga diminta proaktif dalam mencegah terjadinya kebakaran dilingkungan sekolah dengan memberdayakan elemen sekolah, Guru, siswa dan masyarakat sekitar.(red)
ONews

ONews

ONews - Berita hari ini, kabar harian terbaru terkini Indonesia dan dunia. Situs berita terpercaya seputar politik, peristiwa, bisnis, bola, tekno dan gosip artis.

Post A Comment:

0 comments: