iklan

Lam Horas Fllm Bersama Kemenparekraf Gelar Pemutaran dan Dikusi Film Invisible Hopes

PALEMBANG oganpost.com- Lam Horas Film bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menggelar Pemutaran dan Diskusi Film “Invisible Hopes” di Cinepolis Palembang Icon, Sabtu (29/5/2022).

Invisible Hopes adalah film pertama di Indonesia yang mengungkapkan lebih dekat kehidupan nyata para narapidana hamil dan anak-anak yang lahir dari ibu narapidana. Film tersebut berhasil memenangkan Piala Citra pada Festival Film Indonesia 2021 Kategori Film Dokumenter Panjang Terbaik.

Sutradara sekaligus produksi film Lamtiar Simarongkir yang turut hadir mengatakan daat hendak membuat film itu yang pertama kali dipikirkan hanya ingin memberitahukan kepada khalayak ramai bahwa ada anak yang lahir dan besar di balik jeruji besi.

“Kita sebagai orang awam sangat kaget ternyata ada anak-anak yang lahir dan besar di penjara. Saya secara pribadi ketika tahu sangat sedih karena anak-anaknya ini lahir dan hidup dipenjara hal seperti inilah kami mengangkat tema cerita filmnya,”ujarnya.

Lanjut dia ketika memulai riset dan syuting ia menemukan sangat kompleks yakni dari mulai perempuan hamil yang ditangkap, melahirkan, membesarkan anak,anak harus keluar ibunya belum bebas anak belum tahu berakhir dimana.

“Makin kebelakang persoalannya semakin besar dan yang paling masalah negara kemana. Seperti keluarga tidak mau mengambil dan membesarkan anak yang terlahir di penjara,harusnya negara mengambil ahli,kita pengen film ini menjadi bahan diskusi dan informasi apa solusi terbaik. Ini bukan tugas kemenkumham saja tetapi juga tugas dari kemenppa, Kemensos, Kemenkes, termasuk Kemendagri yakni persoalan identitas anak yang tidak terpenuhi,”bebernya.

Masih menurut dia pihaknya dalam posisi bukan menghakimi bukan juga dalam posisi memberikan solusi tapi bagaimana menggerakkan orang mengambil solusi,"Kami juga meminta kepada bapak presiden untuk menonton film ini,kita berharap beliau untuk dapat mengundang kita untuk menonton filmnya bahkan kita undang beliau melalui surat juga belum ada respon dari beliau. Karena ini masalah kompleks tidak hanya diselesaikan didaerah-daerah tetapi harus ada perubahan secara regulasi,”ucapnya.

Apalagi sekarang lagi revisi RKUHP sangat pas,kita ingin Invisible Hope menjadi alat ini kita sedang perjuangkan,untuk Kemenparekraf sudah melihat dan kita tinggal melihat bagaimana responnya.

“Sampai sekarang kita belum melihat ada dan sebenarnya itu yang bikin kita sedih karena kami hanya film maker, kami merasa kok hanya kami yang berjalan.(SMSI Palembang) 

No comments

Powered by Blogger.