iklan

Akibat Curah Hujan Yang Akstrim Dua Desa di Banyuasin Terendam Banjir


BANYUASIN oganpost.com-Setidaknya dua kecamatan didalam Kabupaten Banyuasin mengalami banjir yang disebabkan oleh curah hujan yang ektrim serta saluran vagigasi yang tersumbat tidak dapat menampung air secara normal akibatnya aliran air memasuki pemukiman penduduk.

Hal itu diungkapkan Kepala Desa Karang Mulya Kecamatan Tungkal Ilir Kabupaten Banyuasin, Carsa, dia menjelaskan didesa tempat dia memmpin setidaknya ada 270 rumah warga ikut terendam banjir setinggi 40 centimeter, terutama di Rt 10 dan 13 Rw 03,"Banjir yang melanda desa saya ini sudah berlangsung selama seminggu ini,"tegasnya.

Carsa menduga penyebab utama terjadinya banjir di desa Karang Mulya dan sekitarnya akibat ujan terlalu deras dan menyempitnya saluran navigasi atau irigasi saluran sungai jadi kalau hujan deras air memasuki pemukiman penduduk.

"Kami sangat merasakan dampak banjir ini, aktivitas warga terganggu terutama dibidang pertanian seperti bidang komoditi sawit, karet, palawija dan roda perekonomi masyarakat mati karena tidak bisa melakukan kegiatan perkebunan, pertanian serta akses jalan pun tergenang air tentusaja kami mengalami kerugian cukup besar akibat banjir ini,"ungkapnya.

"Kami selaku Pemerintah Desa sudah melakukan upaya sebisa mungkin dalam penanganan banjir seperti pembersih saluran air secara gotong royong guna mengurangi debit air yang tergenang," jelas Kades Carsa kepada wartawan, Selasa 08 November 2022.

Harapan dari masyarakat dan Pemerintah Desa Karang Mulya kepada Pemerintah Kabupaten Banyuasin untuk dilakukan upaya normalisasi saluran-saluran navigasi primer maupun sekunder yang tersumbat agar kejadian banjir tidak terulang lagi, harapnya.

Sementara itu, akibat banjir ini masyarakat Desa Sukajaya terancam terisolir kalau tidak Pemerintah Kabupaten Banyuasin segera turun tangan untuk mengatasi hal tersebut. Berdasarkan pantauan media setidaknya ada 50 rumah warga terendam banjir mencapai 2 meter, mulai dari pintu masuk desa dan hampir menggenangi seluruh rumah warga, dari hari Minggu 30 Oktober hingga Rabu 10 November warga masih terkena banjir.

Kepala Desa Sukajaya, Eka mengungkapkan hampir seminggu masyarakat desanya tidak bisa beraktivitas seperti biasanya, air sampai menggenangi jalan otomatis arus transportasi darat lumpuh total akibat hujan deras dan sungai pasang besar, tuturnya.

Kades Sukajaya ini menduga akibat saluran air atau parit primer dan sekunder terlalu dangkal sehingga tidak dapat menampung debit hujan yang tinggi akibatnya air meluap kemana-mana selain menggenangi rumah penduduk desa hingga areal pertanian tergenang air, tegasnya.

Eka berharap pemerintah untuk segera menindak lanjuti persoalan banjir ini. 

"takutnya kalau dibiarkan berlarut larut desa kami akan terisolir otomatis masyarakat saya terancam kelaparan. Seandainya lanjut Eka untuk pembangunan saluran irigasi melalui Dana Desa itu tidak bisa karena memasuki ranah Dinas Pekerjaan Umum." pungkas Kades.

Sementara ini, kami bergotong royong dan swadaya masyarakat menyewa alat berat mini untuk menggaruk tanggul yang dilewati air agar banjir bisa sedikit teratasi, pungkasnya.(SMSI Banyuasin)

No comments

Powered by Blogger.