iklan

Sepanjang 2022 Kasus Narkoba di Musi Rawas Menurun

MUSI RAWAS oganpost.com-Ditahun 2022 perkara curat, curanmor, curas, anirat, pemerkosan dan pencabulan, masih menonjol dan meningkat, namun perkara narkotika mengalami penurunan serta melakukan Restorasi Justice (RJ), diwilayah hukum Polres Musi Rawas (Mura), dibandingkan tahun 2021.

Namun walaupun demikian perkara menonjol tersebut semuanya bisa diselesaikan artinya, Polres Mura tidak ada hutang dalam perkara tersebut baik perkara curat, curanmor, curas, anirat, pemerkosan dan pencabulan.

Hal tersebut terungkap, saat dilaksanakannya, Press Release Akhir Tahun 2022, yang dipimpin langsung, Kapolres Mura, AKBP Achmad Gusti Hartono, menggelar Press Release Akhir Tahun 2022, di Mapolres Mura, sekitar pukul 20.00 WIB, Jumat (31/12/2022).

Turut mendampingi orang nomor satu di Mapolres Mura, Kabag Log, AKBP Edwartu, Kasat Reskrim, AKP Muhammad Indra Prameswara, Kasat Narkoba, AKP Herman Junaidi, Kasat Intelkam, AKP Rudi Hartono, Kasi Humas, AKP Purwono Jaya serta para kanit disetiap satuan Polres Mura,"Malam ini, sengaja saya beserta PJU Polres Mura, mengajak insan pers melaksanakan press release akhir tahun 2022,"kata Kapolres.

Kapolres menjelaskan, release tahunan Polres Musi Rawas pada tahun ini akan dibagi menjadi dua bidang, yakni bidang opsnal dan bidang pembinaan.Pertama bidang opsnal kita akan dimulai dengan tindak pidana dengan Jumlah Tindak Pidana (JTP), dan Penyelesain Tindak Pidana (PTP), pada tahun 2002 ini meningkat, dibandingkan 2021 dimana tahun 2021 berjumlah 392 dan 2022 menjadi 448, kemudian penyelesaian juga mengalami peningkatan di mana 2021 hanya 425 dan 2022 ini menjadi 471

"Kemudian resiko kejahatan terhadap penduduk juga mengalami kenaikan pada tahun 2021 hanya 96 orang di 2022 menjadi 109 orang, kemudian selang waktu kejahatan 2021 23 jam 19 menit persatu tindak pidana, sedangkan untuk 2022 19 jam 45 menit persatu tindak pidana,"jelas suami Ny Irene Gusti Hartono.

Lebih lanjut, Kapolres menjelaskan, kemudian perkara narkoba, menggalami penurunan yaitu di 2021, ada 96 tindak pidana di 2002 menurun menjadi 67 tindak pidana

Anev kejahatan yang menonjol kita ambil dari perkara curat curanmor curas anirat perkosaan ataupun pencabulan. Untuk perkara curat meningkat dari 94 di tahun 2021 menjadi 140, kemudian perkara curanmor juga meningkat dari 2 tindak pidana menjadi pidana 3 perkara. Perkara, curas dari 13 menjadi 17 dan perkara anirat dari 26 menjadi 34, serta pemerkosaan dari 20 menjadi 25.

"Namun, Alhamdulillah semua perkara menonjol ini, semuanya terungkap tidak ada hutang kita di 2022," ucapnya.

Kembali, Kapolres memaparkan, kemudian Barang Bukti (BB), yang kita amankan dari perkara narkotika pada Tahun 2022 dari 67 kasus diamankan dari tersangka 88 orang dengan jumlah barang bukti sabu 492,34 gram, ekstasi 179 butir, ganja 0, hal itu menurun dari 2021 yang dulunya di 2001 ada 96 kasus dengan 114 tersangka dengan jumlah barang bukti 1.127,87 gram sabu, ekstasi 63 butir, ganja 16,59 gram, artinya menurun dari tahun 2021 sebelumnya

Kemudian untuk lakalantas mengalami kenaikan jumlah tindak pidana Lakalantas tahun 2021 64 lakalantas, di tahun 2002 menjadi 82 lakalantas dan untuk penyelesaiannya dari 64 lakalantas 2021 di 2022 menjadi 82 lakalantas juga diselesaikan.

Untuk jumlah tabrak lari 2001 nihil tahun 2002 sama nihil, sedangkan untuk korban meninggal dunia di tahun 2021 38 orang, di tahun 2002 hanya 36 orang, artinya menurun.

Kemudian korban luka berat di tahun 2021 hanya 9 orang di tahun 2002 ada 10 orang, korban luka ringan di tahun 2021 ada 51 di Tahun 2022 ada 98, sedangkan rugi material berjumlah di tahun 2021 123.900.000 sedangkan di Tahun 2022 mengalami kenaikan 200. 691.000.

Lebih jauh, Kapolres memaparkan, di tahun 2002 ini Polres Musi Rawas, melakukan Restorative Justice atau RJ meliputi Sat Reskrim, Satlantas, Satnarkoba serta Polsek-polsek dengan jumlah Satreskrim 17 kasus, Satlantas 23 kasus dan Polsek 12 kasus jadi jumlah keseluruhan 52 kasus

Kemudian Anev dibidang pembinaan internal Tahun 2022 personil yang bermasalah di polres ini yang mengalami sidang disiplin ada 15 LP dan selesai 12 selesai sidang, 3 masih dalam proses

Selain itu, ada Inovasi yang dilaksanakan dalam pembinaan Polres Musi Rawas yakni Program Bedulur dengan jargon Berempati, Peduli, Tulus dan Responsif. Dimana dengan kegiatan menyentuh masyarakat yakni Subuh Keliling atau Suling, Polisi Penolong Presisi, Rabu bedulur, Jumat barokah, Jumat Curhat dan Temu Warga Presisi dan Polisi Teladan Presisi, dimana personil akan diberangkatkan umroh tentunya dengan kinerja sekaligus bantuan oleh para personel.

Subuh Keliling atau Suling, yakni melaksanakan giat salat subuh keliling ke masjid-masjid yang ada di Kabupaten Musi Rawas secara bergilir sekaligus menyampaikan pesan Mas kepada masyarakat serta meningkatkan iman dan taqwa personil Polres Musi Rawas.

Kemudian, Polisi Penolong Presisi yakni personil langsung memberikan bantuan kepada masyarakat yang membutuhkan hadir di tengah-tengah masyarakat yang sedang ada masalah atau konflik serta meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada Polri 

Rabu Bedulur merupakan kegiatan makan siang bersama Kapolres Musi Rawas dengan personil setiap hari Rabu bertujuan guna menjalin komunikasi dan kedekatan antara Kapolres dan personil Polres Musi Rawas

Lalu, Jumat barokah yakni melaksanakan giat salat jumat di masjid-masjid yang ada di Kabupaten Musi Rawas secara bergiliran membagikan sembako atau nasi bungkus kepada jemaah salat jumat serta meningkatkan iman dan taqwa personil Polres Musi Rawas

Kemudian, Temu Warga Presisi atau Jumat Curhat, melaksanakan fokus grup atau diskusi FGD, kepada masyarakat, kemudian mendengarkan aspirasi serta saran dan masukan dari masyarakat kepada Polri dan memberikan bantuan kepada masyarakat yang meminta dan membutuhkan

Polisi Teladan Presisi, kriteria utama taat beribadah beriman dan bertakwa tidak pernah melakukan pelanggaran disiplin atau kode etik terbanyak mendapat simpati dari masyarakat sering turun ke lapangan dan harmonis dalam rumah tangga

Selain itu untuk mempercepat pengaduan laporan dari masyarakat kepada kepolisian kita telah meluncurkan inovasi baru yakni aplikasi e-ppa Polres Mura, dimana aplikasi tersebut merupakan inovasi pelayanan terhadap kekerasan anak dan perempuan khususnya terlibat pemerkosaan dan pencabulan

"Dilihat dari data sekaligus hasil giat bahwa kejahatan menonjol masih tetap 3 C serta pemerkosaan dan aniaya, maka oleh sebab itu ke depannya kami, Polres Musi Rawas akan terus melakukan upaya pendekatan kepada masyarakat sekaligus melakukan Patroli Beat, guna menekan perkara menonjol tersebut,"tutupnya.(SMSI Silampari)

No comments

Powered by Blogger.